Kisah Haru Praka Nasri Yang Meninggal Saat Bertugas di Sudah, Afrika

Menjadi seorang pengabdi Negara tentu bukanlah suatu hal yang mudah karena itu merupakan pilihan dimana kita harus berkorban banyak hal. Yang utama adalah ketika harus berpisah dengan keluarga, ditugaskan jauh dari kampung halaman, bahkan di luar negeri, serta harus siap berkorban nyawa ketika menjalankan tugas, seperti kisah Praka Nasri berikut.

Pria yang masuk dalam salah satu anggota pasukan perdamaian (peacekeepers) PBB asal Indonesia ini gugur ketika sedang menjalankan tugasnya di Sudan, Afrika Utara. Namun, kali ini ceritanya sedikit berbeda. Jika kebanyakan para anggota militer tertembak dan gugur di medan tempur, Praka Nasri mengalami kecelakaan tunggal yang berakhir maut.

Praka Nasri diketahui sudah 10 tahun berkecimpung di dunia militer. Ia sudah menjalani berbagai macam tahapan pelatihan untuk menjadi bagian dari pasukan perdamaian PBB Uni Afrika (United Nations Hybrid Operation in Darfur). Sebelumnya, Praka ini diketahui bertugas di Indonesia bagian timur, Papua.

Praka mendapatkan tugas dikirim terbang ke Sudah, Afrika. Kala itu sedang terjadi pergolakan perang saudara disana. Konflik antar-saudara ini tentu menjadi hal yang pelik karena perebutan kekuasaan, hingga perebutan sumber daya alam.

Namun nahas nasibnya, pada awal Juli lalu 04/07/2018 berita duka datang dari Suban, Afrika. Berita itu langsung diunggah melalui sebuah postingan dari Menteri Luar Negeri RI Retno LP Marsudidi akun Twitternya.

Praka Narsi ketika itu sedang mengendarai mobil kontingen Indonesia, bersama kedua rekannya. Nahasnya, kecelakaan tersebut membuat kedua rekannya hanya menderita luka dan menewaskan dirinya ketika berada di wilayah El Ganeina, Darfur, Sudan Barat. Jenazah Praka Nasri dikirim pulang ke Indonesia dan tiba pada kamis malam (12/7/2018), sekitar pukul 18.00 WIB.

Menurut pernyataan Ibunya, sebelumnya putranya tersebut sempat mengirimkan pesan permintaan maaf kepada orangtuanya di kampung halamannya, Sumatra Selatan. Ia membuat pesan seolah ingin pergi jauh dan kembali dalam waktu yang lama

Ibunya juga sempat bermimpi buruk mengenai gigi gerahamnya patah. Jika membaca buku primbon itu merupakan hal buruk yang akan terjadi. Kematiannya Praka Nasri jelas membekas duka di hati keluarga

Praka nasri meninggalkan seorang istri Liliana Anggraini (30), serta anak yang berumur 3 tahun. Sementara istrinya yang berprofesi sebagai bidan di Ogan Ilir (OI) juga sedang hamil 4 bulan putra kedua mereka.

Sesampainya di rumah duka, Praka Nasri yang dikenal dinaikkan pangkatnya menjadi Kopral II. Ditambah lagi Kolonel Adrian yang merupakan Komandan menyampaikan bahwa anak dari Praka Nasri bisa didaftarkan menjadi anggota TNI dan bebas secara administrasi hingga ia berhasil.

Kisah Sukses Pengusaha Sepatu Terkenal “Yongki Komaladi”

Jika kalian para pengguna Fashion pasti sudah sangat populer dengan nama Yongki Komaladi. Karena hampir semua tempat di beberapa pusat perbelanjaan tersebar luas merk tersebut.

Yongki Komaladi adalah sebuah brand yang memproduksi sepatu, sendal, tas dengan segmen untuk anak-anak hingga orang dewasa, baik pria maupun wanita.

Sosok dibalik merk Yongki Komaladi sendiri dikenal sangat sebagai sosok yang rendah hati. Pria kelahiran 18 agustus ini memiliki nama asli Kwok Joen Sian.

Kehidupan Kwok Joe Sian

Kwok Joe Sian merupakan anak ke 14 dari 15 bersaudara dimana ia memiliki enam kakak perempuan dan tujuh kakak laki-laki serta memiliki seorang adik perempuan.

Kwok merupakan anak dari pasangan A Ho dan Kwok Pit Tjong. Nama Yongki mempunyai arti sejak ia kecil. Pada saat itu ia sering menggunakan gelang emas milik kakaknya yang bertuliskan Yongki, sejak itulah ia akrab dikenal dengan nama Yongki. Sedangkan nama Komaladi hanya sebagai pembeda dari pemilik nama Yongki yang lain.

Ayah Yongki merupakan seorang yang mempunyai disiplin tinggi dan pekerja keras sedangkan ibu nya adalah sosok wanita yang selalu support ayahnya, wanita yang sabar dan juga sangat lemah lembut.

Orang tua Yongki Komaladi mempunyai usaha bahan bangunan dan cukup berada ketika itu. Yongki Komaladi mulai bersekolah di SD Petojo kemudian di SMP Pax Kemakmuran dan kemudian di SMU Katolik Ricci.

Selepas SMU di tahun 1976-1977 ia kemudian melanjutkan sekolahnya ke Singapura dengan masuk di Swiss Cittage Secondary Scholl dan kemudian ke Stamfrd College School Singapore. Di sana ia mengambil jurusan bisnis manajemen.

Namun sebelum setahun disana ia mendapatkan kabar duka tentang Ibunda yang paling disayang meninggal dunia. Sehingga sekolahnya di Singapura ia tidak lanjutkan dan kemudian kembali ke Jakarta.

Awal Karir Yongki Komaladi

Di Jakarta, Yongki Komaladi kemudian bekerja di butik pakaian import milik orang tua angkatnya yang berada di kawasan Duta Merlin, Jakarta. Disana ia bekerja sebagai penjaga butik. Pembeli yang datang ke butiknya banyak dari kalangan pejabat, artis hingga tokoh terkenal.

Kemudian ia mendapatkan tawaran untuk menjadi model kacamata yang datang dari salah seorang pelanggan butik tempat Yongki Komaladi bekerja. Karena postur Yongki Komaladi yang tegap dan atletis serta wajahnya yang cukup rupawan sehingga ia akhirnya masuk ke dunia modeling.

Yongki akhirnya menjadi model kacamata optik Oculus dan berpasangan dengan Ray Sahetapi ketika itu. Tak lama ia kemudian menjadi model busana desainer ternama bersama Pierre Bruno, ketika itu Yongki Komaladi masih berumur 25 tahun.

Setelah pengalaman pertamanya menjadi model, tawaran selanjutnya kemudian mulai berdatangan. Karirnya pun di dunia modeling menanjak. Yongki Komaladi bahkan keliling dari Asia ke Eropa bersama para desainer.

Yongki mulai mencapai puncak menjadi model terknal sampai ia juga terjun ke dunia perfilm an dan disandingkan dengan selbritas senior Meriam Belina dan Titi DJ. Namun Yongki mengambil langkah untuk meninggalkan dunia model setelah hampir sepuluh tahun berkarir. Kala itu karir nya sedang berada di puncak popularitas.

Berbekal pengalaman di dunia model, ia kemudian bekerja di Ramayana Departemen Store dan juga di Borobudur sebagai Chief Merchandiser meskipun begitu ia masih tetap mengikuti beberapa fashion show.

Awal Sukses Yongki Komaladi Menjadi Desainer Merk Sendiri

Yongki berperan besar di bagian Desain Produk ditempat ia bekerja (Departemen Store Ramayana). Waktu itu ia mendesain model pakaian dan menjadi populer.

Hingga mendapat sebuah kesempatan dari atasan. Ia menawarkan Yongki Komaladi untuk mendesain sepatu sekaligus dapat membuatnya juga.

Inilah awal Yongki Komaladi mengenal dunia sepatu hingga kemudian ia sukses memperkenalkan merk atas namanya sendiri yaitu Yongki Komaladi.

Uniknya Yongki selalu meriset pasadr terlebih dahulu sebelum mendesain sepatunya sehingga ia bisa mengetahui perkembangan dan selera masyarakat terhadap desain sepatu.

Berbekal hubungan yang baik dengan para desainer busana, produk sepatu Yongki Komaladi kemudian dipakai sebagai pelengkap dalam peragaan busana menjadikan produknya semakin terkenal dan mudah diterima oleh masyarakat.

Selain menjadi desainer sepatu melalui merk Yongki Komaladi, ia juga membina puluhan usaha kecil dan menengah yang tersebar di Indonesia. Kini produk Yongki Komaladi tidak hanya sepatu saja melainkan juga merambah ke model sendal serta tas dengan mengusung merk Yongki Komaladi.

Perjuangan Penuh Air Mata Seorang Suami Hanya Untuk Memberikan Istri Sepatu

Kesetiaan itu tidak dapat di ukur dimana ada dua orang insan yang saling melengkapi hingga akhir usia. Dan hal itu pun tidak dapat ditukar dengan apapun. Tidak perduli apapun yang terjadi.

Kisah ini tentang sepasang suami istri yang cukup mengharukan. Kisah suami istri paruh baya namun kesetiaan mereka hingga saat ini tidak pernah pudar.

Kebersamaan seorang kakek dan nenek untuk selalu mengingatkan

Kisah bermula pada saat pagi seorang kakek yang terlihat bingung mencari sesuatu. Dirinya membuka semuanya, mulai dari lemari, meja makan, hingga rak dapur. Namun, nampaknya dia belum menemukan apa yang ia cari.

Kemudian nenek yang merupakan sang istri dari si kakek ini menanyakan sedang mencari apakah sang kakek tersebut. Dirinya pun menjawab dirinya sedang mencari kacamata. Sang nenek pun memberitahukan bahwa kacamata sang kakek ada di kening kakek tersebut. Sang kakek mencoba meraba keningnya dan ternyata memang ada kacamata miliknya di situ.

Sang kakek bertanya kemana perginya sang anak laki – laki yang selama ini menemani mereka di rumah ini. Sang nenek dengan sabar mengatakan bahwa sang anak sudah tinggal di luar kota dengan anak dan istirnya.

Kakek Tahu Jika Sepatu Nenek Rusak

Terlihat sang nenek mencoba membetulkan sepatunya yang rusak. Sang kakek bertanya mengapa dia seperti susah payah membetulkan sepatunya. Sang nenek berkata bahwasanya dirinya ingin pergi ke pasar dan ini adalah sepatu satu – satunya. Sang nenek pun pamit ke pasar.

Sang kakek segera untuk pergi dari rumahnya. Dirinya pergi untuk membelikan sepatu untuk sang nenek. Sang kakek bertujuan untuk memberikan kejutan kepada sang nenek. Sang kakek pergi dan membeli sepatu untuk sang nenek. Namun, malang sang kakek lupa dengan letak rumahnya. Hal itu dikarenakan kakek ini sudah pikun dan tak tahu arah jalan pulang. Dirinya bertanya kesana kemari. Hingga akhirnya dia pergi ke sebuah taman.

Sang nenek pulang dari pasar dan kebingungan mencari sang kakek. Hingga malam hari sang kakek pun belum pulang. Hingga sang nenek tersadarkan sesutu setelah melihat album lama mereka. Nenek itu pergi ke taman yang sama dengan sang kakek. Mereka bertemu di taman itu.

Sang kakek meminta maaf karena dirinya lupa dengan arah rumah mereka. Namun, kakek itu mengaku hanya mengingat taman ini. Sang nenek pun tersenyum dan berkata kepada sang kakek. Bahwasanya memang taman ini adalah taman dimana mereka dulu memadu kasih. Sungguh cerita yang mengharukan. Bukti bahwa kesetiaan dan kenangan, tidak akan bisa luntur karena alasan apapun.

Tragedi 4 Mahasiswa Trisaksi Yang Tewas di Tembak Pada Peristiwa Mei 1998

Tragedi Trisakti adalah peristiwa penembakan, pada tanggal 12 Mei 1998, terhadap mahasiswa pada saat demonstrasi menuntut Soeharto turun dari jabatannya. Kejadian ini menewaskan empat mahasiswa Universitas Trisakti di Jakarta,Indonesia serta puluhan lainnya luka.

Tragedi Trisaksi juga menjadi simbol penanda perlawanan mahasiswa terhadap pemerintahan Orde Baru. Dalam tragedi tersebut bukan hanya Mahasiswa Trisaksti yang meninggal tertembak (sebanyak 4 orang) ada korban luka mencapai 681 orang dari berbagai perguruan tinggi.

Mahasiswa Trisakti yang tewas adalah Elang Mulia Lesmana (1978-1998), Heri Hertanto (1977 – 1998), Hafidin Royan (1976 – 1998), dan Hendriawan Sie (1975 – 1998). Peristiwa ini menimbulkan duka yang mendalam bagi keluarga dan kampus Trisakti.

Latar Belakang Kejadian

Pada tahun 1998 diketahui Ekonomi Indonesia mulai goyah dan ada sejumlah aksi mahasiswa yang melakukan demonstrasi besar-besaran ke Gedung Nusantara, salah satunya Mahasiswa Trisakti.

Posisi kampus Trisakti merupakan lokasi yang paling strategis yang dekat dengan kompleks gedung DPR/MPR yang menjadikan Universitas Trisakti menjadi titik berkumpulnya mahasiswa dari berbagai kampus.

Mereka melakukan aksi damai dari kampus Trisakti menuju Gedung Nusantara pada pukul 12.30. Namun aksi mereka dihambat oleh blokade dari Polri dan militer datang kemudian. Beberapa mahasiswa mencoba bernegosiasi dengan pihak Polri.

Sesuai kesepakatan pada pukul 17.15 WIB para mahasiswa bergerak mundur, di ikuti bergerak majunya aparat keamanan. Aparat keamanan pun mulai menembakkan peluru ke arah mahasiswa. Para mahasiswa panik dan bercerai berai, sebagian besar berlindung di Universitas Trisakti. Namun aparat keamanan terus melakukan penembakan. Korban pun berjatuhan, dan dilarikan ke RS Sumber Waras.

Hingga akhirnya pada pukul 20.00 dipastikan ada 4 orang Mahasiswa Trisakti yang tewas tertembak dan satu orang dalam keadaan kritis dalam Tragedi Trisakti. Meskipun pihak aparat keamanan membantah telah menggunakan peluru tajam, hasil otopsi menunjukkan kematian disebabkan peluru tajam. Hasil sementara diprediksi peluru tersebut hasil pantulan dari tanah peluru tajam untuk tembakan peringatan.

Berikut Daftar BiodataPara Putra Terbaik Bangsa Mahasiswa Trisakti :

  1. Elang Mulia Lesmana, lahir di Jakarta 05 Juli 1978 dan Meninggal 12 Mei 1998 pada usia 19 thun. Elang adalah seorang mahasiswa Fakultas Arsitektur yang tewas ditempat akibat peluru tajam yang menembus jantungnya.
    Jantungnya pecah ketika peluru tersebut menembus tubuhnya. Bahkan botol parfum yang dibawa di dalam tas nya pun ikut pecah. Elang merupakan mahasiswa yang terkenal tampan dan cerdas.
  2. Heri Hertanto adalah pria kelahiran Jakarta 05 Februari 1977. Ia meninggal pada usia 21 tahun. Heri merupakan seorang mahasiswa Fakultas Teknik Industri angkatan 1995. Ia tewas seketika dengan senapan yang meluncur langsung ke tubuhnya.
  1. Hafidin Royan adalah mahasiswa perantau dari Bandung, Jawa Barat 28 September 1976. Ia meninggal di usia 21 tahun. Hafidin adalah mahasiswa Fakultas Teknik Sipil angkatan 1995. Yang paling menyedihkan ketika pemuda yang ramah senyum ini meninggal dengan tragis, peluru yang diluncurka oleh aparat menembus kepalanya.
  2. Hendrawan Sie, adalah seorang pria berkebangsaan tionghoa lahir di Balikpapan, Kalimantan Timur, 03 Maret 1978 dan meninggal pada usia 20 tahun. Hendrawan adalah mahasiswa Fakultas Ekonomi. Ia tertembak dibagian leher dan sempat dilarikan ke rumah sakit namun nyawanya tak tertolong hingga akhirnya harus tewas.
    Hendrawan juga masuk dalam Museum Tionghoa Indonesia dan merupakan Penerima Bintang Jasa Adi Pratama Pejuang Reformasi. Dan dia juga merupakan putra tunggal pasangan Bunda Karsiah dan (Alm) Hendrik Sie.

Kisah Perjuangan Perawat Palestina Yang Dibunuh Tentara Israel di Gaza Part II

Kekejaman tentara Israel kembali memakan korban setelah pada Jumat menyebabkan kematian seorang perawat perempuan di dekat pagar perbatasan Gaza. Kematian Razan Ashraf Al-Najjar mengundang kemarahan dunia internasional yang telah mengecam tindakan brutal pihak Israel terhadap demonstran Palestina sejak dimulainya demonstrasi besar-besaran akhir April lalu.

Menurut kererangan saksi mata, Razan ditembak di dada saat dia menolong korban luka dalam demonstrasi Jumat lalu. Sedikitnya 100 demonstran Palestina terluka dalam unjuk rasa pekan ini, termasuk 40 orang yang terkena tembakan peluru hidup, tetapi hanya satu korban tewas yaitu Razan.

Tewasnya Razan mendapat reaksi keras dari dunia internasional terhadap Israel dan duka mendalam bagi rakyat Palestina. Perempuan cantik itu bekerja sebagai tenaga medis yang seharusnya tidak boleh menjadi sasaran dalam konflik.

Berikut beberapa fakta mengenai penembakan Razan Al-Najjar :

Razan bekerja keras selama 13 Jam sehari untuk merawat korban luka di perbatasan Gaza

Sebagai tenaga medis sukarela, Razan bekerja sepanjang waktu untuk memberikan bantuan bagi para korban yang luka-luka. Foto-foto yang beredar memperlihatkan perempuan berusia 21 tahun itu merawat orang yang luka-luka, kegiatan yang dilakukannya sampai dia ditembak oleh tentara Zionis.

Tugas saya adalah memberikan pertolongan pertama kepada yang terluka sampai mereka mencapai rumah sakit,” kata Razan New York Times. Razan menjelaskan bahwa dia membantu merawat 70 korban luka-luka selama 13 jam dari pukul 7 pagi sampai 8 malam setiap harinya.

Razan sempat dirawat oleh beberapa tenaga medis di tenda yang digunakannya untuk membantu para korban setelah dia ditembak. Sayangnya mereka tidak berhasil menyelamatkan nyawa Razan.

Baca juga : Kisah Inspirasi Sosok Perawat Palestina Yang Berjuang di Perbatasan Gaza

Razan ditembak saat menolong dan mengevakuasi korban dari demonstrasi

Menyusul kematian petugas medis di Gaza, Israel menyatakan akan melakukan penyelidikan atas insiden ini. Dalam pernyataannya, pejabat Israel mengatakan tembakan yang dilepaskan ditujukan ke sebuah kendaraan militer yang ada di lokasi dan menekankan tentaranya bertindak sesuai aturan yang berlaku dan menyalahkan Hamas atas kejadian tersebut.

“IDF (Pasukan Pertahanan Israel) terus bekerja untuk menarik pelajaran operasional dan mengurangi jumlah korban di area pagar keamanan Jalur Gaza. Sayangnya, organisasi teror Hamas dengan sengaja dan metodis menempatkan warga sipil dalam bahaya, ” demikian pernyataan dari Tel Aviv.

Namun, saksi mata mengatakan Razan ditembak saat menolong dan membantu mengevakuasi demonstran yang terluka di sebelah timur Khan Younis. Razan juga mengenakan pakaian yang mengidentifikasi bahwa dirinya adalah seorang petugas medis pada saat itu.

 

Kematian Razan menimbulkan kemarahan warga di Gaza, Palestina dan dunia internasional

Tewasnya Razan menimbulkan reaksi keras, tidak hanya dari warga Gaza, Palestina tetapi juga dunia medis dan internasional. Razan merupakan seorang petugas medis yang seharusnya tidak boleh menjadi sasaran kekerasan dalam situasi konflik.

Petugas medis relawan menangis karena kehilangan rekan mereka, Razan al-Najjar, dibunuh hari ini di Jalur Gaza oleh Penembak Jitu Israel. Razan telah memberikan layanan keperawatan bagi para demonstran yang terluka sebelum dibunuh di timur kota Khan Younis, ” demikian disampaikan warganet Ramy Abdul melalui Twitter.

Pejabat PBB juga buka suara mengutuk aksi tentara Israel yang menewaskan Razan dan ratusan demonstran Palestina lain sepanjang demonstrasi.

 

Razan Terbunuh Setelah Amerika Serikat mem-veto Resolusi PBB untuk perlindungan warga Palestina

Ironisnya, kematian Razan terjadi beberapa jam setelah Duta Besar Amerika Serikat untuk PBB, Nikki Haley mem-veto resolusi PBB yang diajukan oleh Kuwait dengan dukungan negara-negara Arab untuk perlindungan warga Palestina.

Haley menuding resolusi itu sangat berpihak dan tidak memedulikan Hamas yang menurutnya melakukan provokasi dan mendorong demonstrasi yang berujung pada kekerasan.

Pada Sabtu, ribuan orang menghadiri pemakaman Razan di Gaza, termasuk beberapa orang yang pernah dirawat dalam demonstrasi sebelumnya. Terlihat juga ratusan pekerja medis yang mengenakan seragam putih ikut ambil bagian dalam upacara pemakaman.

Jasad Razan dibalut dengan bendera Palestina dan dibawa di sepanjang jalan oleh para pelayat. Mereka menyampaikan ungkapan duka cita dan memberikan pesan terakhir sebelum jasad Razan dimakamkan.

Penduduk Gaza mengatakan, Razan adalah tokoh populer di tempat-tempat demonstrasi dan banyak yang menggambarkan dirinya sebagai malaikat. Dia dianggap sebagai seorang martir bagi warga Palestina.